DUNIA BATAS: Payung Teduh, Antologi dari Puisi, Musik dan Melankolia